Banneratas
bannerheaderbawah
R4
R4

Haroa di Raha 1990

Oleh: LM Ishak Junaidy
(Jurnalis)

Zaman beralih, generasi berganti, kebudayaan berevolusi. Bahkan di pulau terpencil di kaki Sulawesi yang didiami suku Muna, gempuran modernisasi tak terlerai. Tradisi haroa pun tak luput dari intrusi. Menunya perlahan berasimilasi. Satu yang masih lestari: Lapa-lapa.

PakAnwarKendari

Haroa, sebuah tradisi berkumpul untuk memohonkan doa-doa atau memanjatkan puji syukur, yang ditutup dengan jamuan makan bersama.

Bagi suku yang mana jagung adalah makanan pokoknya, hampir setiap gerak kehidupan bisa diiringkan haroa.

Mulai dari menyongsong kelahiran hingga melepas kematian, mendirikan tonggak kegiatan hingga menghargai pencapaian, melunaskan hajatan hingga memuliakan perayaan. Salah satunya, haroa menyambut lebaran.

Hidangan yang disajikan tentu bukan menu yang lumrah dikonsumsi sehari-hari, melainkan masakan spesial yang hanya dipersembahkan pada acara penting dan massal, baik upacara adat maupun ritus keagamaan.

Pengerjaannya melibatkan proses yang rumit, repot, dan membutuhkan banyak orang yang bergotong royong.

Dari gambaran ini saja terdengar sudah sangat menggiurkan, bukan?

Di antara menu utama dalam sajian haroa, tersebutlah lapa-lapa, makanan tradisional yang terbuat dari beras. Sebuah warisan kuliner yang menakjubkan.

Haroa lebaran yang akan dilukiskan dalam tulisan ini adalah ikram Idulfitri tempo dulu di Raha–ibu kota Kabupaten Muna–dengan cara dan alat-alat tradisional, di tengah masyarakat yang masih memegang prinsip banyak anak banyak rezeki.

Aktivitas haroa tradisional ini dipraktikkan hingga kira-kira tahun 90-an.

Setelah dekade itu, barangkali tidak ada yang mengalaminya lagi, karena perkembangan teknologi melakukan lompatan yang luar biasa, telah mengubah drastis atmosfer kerja di dapur.

Satu instrumen dapat menggantikan pekerjaan beberapa orang. Tidak perlu banyak anak untuk meringankan beban orangtua. Dua anak cukup.

Pun sudah ada yang menyediakan jasa membuat lapa-lapa dan penganan tradisional. Tinggal pesan.

Memasuki milenium kedua, teknologi informasi membuka cakrawala pengetahuan lebih mondial mengenai resep masakan. Bukan kejutan bila sajian haroa tiba-tiba menjadi semacam festival kuliner internasional.

Di masa silam, segala hal untuk haroa dikerjakan dengan tangan sendiri dan merujuk menu orisinal warisan leluhur. Maka dari itu orang jadi hafal betul cita rasa lapa-lapa buatan ibunya, bagaimana tekstur gulai ayam racikan emaknya, atau legit kue sirkaya sentuhan uminya.

Akan ada banyak lapa-lapa dia temui sepanjang hidupnya, tapi lapa-lapa buatan emak selalu istimewa. Hal-hal yang di kemudian hari akan membuatnya rindu pulang kampung bila lebaran tiba.

Kesibukan mempersiapkan haroa sudah terlihat seminggu sebelum lebaran. Para ibu mulai berburu di pasar, membawa pulang antara lain utas bontu–tali yang terbuat dari kulit pohon waru.

Kulit kayu waru dijemur hingga kering lalu disebit dijadikan tali pengikat lapa-lapa.

Selain bontu, bahan-bahan yang tidak mudah layu atau membusuk diadakan sejak jauh hari. Seperti, ayam kampung, gula merah, buah kelapa, beras ketan, beras merah, dan telur ayam.

Membelinya dekat lebaran harganya kian hari kian mahal.

Masakan tradisional Muna akrab dengan santan, gula merah, dan telur, serta apa yang mereka namakan kauwei–bumbu gulai.

Manakala lebaran tinggal sehari atau dua hari barulah membeli janur, pisang raja, apa saja yang gampang layu atau membusuk.

Di sela-sela itu mereka mulai menganyam kulit pembungkus lapa-lapa dari janur serta menapis beras.

Menu kelengkapan haroa mensyaratkan adanya lapa-lapa, gulai ayam, wajik, cucur, kue sirkaya, pisang raja, telur rebus.

Semua hidangan itu nantinya diletakkan di atas dulang dengan tudung saji, saat haroa digelar.

SEHARI SEBELUM LEBARAN

Pagi-pagi sekali, anak lelaki disuruh pergi minta tolong pada orang pandai menyembelih ayam. Ada kepercayaan bahwa nikmat daging ayam salah satunya tergantung cara potongnya. Kendatipun ayam muda bila disembelih asal saja, dagingnya boleh jadi alot.

Jika ayamnya peliharaan sendiri, ia mesti ditangkap terlebih dahulu. Cerita menangkap ayam ini tidak kalah seru. Bisa dijerat atau diadang beramai-ramai dengan tetangga. Berisiknya se-RT.

Setelah disembelih, ayam dibawa pulang untuk dicabuti bulu-bulunya dan dikeluarkan jeroannya, kemudian didiang sambil kulitnya dibersihkan.

Sekarang giliran kaum perempuan mengolahnya. Tahap yang ini pun mesti teliti, karena ada 3 macam urat yang harus dibuang yang membuatnya pemali bila ikut termakan.

bannersamping6

Secara intrinsik dimaknai bahwa bahkan dalam harta yang halal ada bagian yang kotor yang harus dikeluarkan untuk menyucikannya.

Dapur sibuk sekali hari itu. Ada yang membuat penganan tradisional, sementara anak perempuan lainnya menggulai ayam, meramu lapa-lapa.

Anak-anak dalam konteks ini hanya sebatas membantu, masterchef-nya tetap saja emak.

Organ dalam ayam dikumpulkan, dibungkus dengan daun labu dan diikat biar nanti tidak berceceran dan hancur, demikian juga kulitnya dicencang dan dibungkus terpisah, lalu keduanya dimasak bersamaan dengan daging ayam dalam satu periuk.

Semalam mereka begadang, menumbuk beras untuk bahan kue cucur dan juga membuat bumbu gulai.

Yang terakhir ini tak kalah ribet. Buah kelapa diparut dengan kukur, kemudian disangrai, setelah itu ditumbuk dalam lesung hingga lumat. Jadilah dia bumbu gulai yang siap dipadupadankan dengan daging ayam.

Subuh hari, dapur kembali semarak. Menanak lapa-lapa butuh waktu lama, dengan perapian yang harus terjaga baik. Maklum menggunakan tungku dan kayu bakar. Harus sering-sering ditiup dengan bantuan semprong agar nyalanya bagus.

Kadangkala dibuat tungku tambahan di luar rumah, dua atau tiga, khusus untuk menjerang air dan merebus lapa-lapa.

Membuat lapa-lapa menggabungkan dua teknik memasak, yaitu menanak dan merebus.

Bahannya beras merah atau beras putih atau perpaduan dari keduanya.

Entah bagaimana awalnya pitarah orang Muna mengembangkan mahakarya ini. Ringkas kata, ketika menemukan beras, mereka lalu menciptakan lapa-lapa.

Pertama, menanak beras untuk membuat nasi aron. Nasi santan setengah matang. Setelah itu, nasi aron dibungkus dengan janur dan diikat rapi hingga air tidak gampang masuk.

Sengaja dibuat kedap supaya tahan lama, tidak lekas basi, dan paling penting cita rasanya tidak tercemar.

Kemudian, sekali lagi dimasukkan ke dalam periuk untuk direbus sampai matang.

Kayu bakar disediakan para lelaki. Beberapa minggu sebelum lebaran, sambil menahan lapar dan dahaga karena puasa, mereka keluar masuk hutan memastikan keperluan kayu bakar cukup.

Setibanya di rumah, kayu dibelah-belah dan dijemur. Ada pula caranya menyusun kayu biar cepat kering. Tidak sembarang.

Setelah itu, kaum Adam praktis tidak banyak terlibat, kecuali ada aktivitas yang membutuhkan kekuatan fisik. Misalnya, mengangkat periuk lapa-lapa, persediaan air habis sehingga perlu menimba air di sumur umum.

Serepot-repotnya para pria, masih bisa sambil menyabung ayam dengan tetangga sebelum ayamnya dipotong, berpesta ampela bakar–tingkula dalam bahasa setempat.

Masih sempat perang-perangan meriam bambu dan bermain petasan dari pentil ban sepeda.

Sedangkan kaum Hawa nyaris terpatri di dapur, sampai sore, hanya jeda makan siang.

Bila semua sajian haroa sudah kelar, seseorang diutus menjemput lebai atau modin yang akan memimpin doa.

Kadangkala modin mesti dipesan memang sejak sehari sebelumnya.

Tak jarang pula modin yang sementara memimpin haroa di rumah lain, ditunggui sampai selesai, lalu “diculik”. Modin pada hari itu jadi primadona.

Ada yang menggelar haroa setelah pengumuman pemerintah menetapkan Idulfitri pada petang hari, atau malam setelah takbir keliling, dan ada pula yang haroa keesokan harinya sepulang dari Salat Id.

Jikalau ternyata sidang isbat para ulama menyatakan belum menampak hilal 1 Syawal sedangkan sajian haroa sudah siap, maka haroa digelar saja malam itu, lalu puasa tetap dilanjutkan sehari lagi. Daripada basi?

Giliran lebaran tiba, lapa-lapa tinggal periuknya, gulai ayam juga tinggal kulitnya. Sudah habis dipakai sahur dan berbuka puasa semalam. Berhari-hari mempersiapkannya, ludes dalam sekejap mata, di waktu yang salah.

Itulah lapa-lapa, salah satu artefak kebudayaan yang hanya bisa diwariskan oleh peradaban yang tinggi.

Berdasarkan skala waktu, posisi tradisional memang berada di belakang, tapi tidak berarti terbelakang dalam nisbah kebudayaan.

Tradisionalisme menggali kearifan lokal, sedangkan modernisme menyortir budaya global.

Tradisional membuat kita unik, modern membuat kita seragam. (*)

Beri Komentar