BERITA

Masyarakat Sultra Diimbau Waspadai Kondisi Cuaca pada Masa Peralihan

Ilustrasi puting beliung
416

panjikendari.com – BMKG UPT Stasiun Klimatologi Ranomeeto memprediksi wilayah Sulawesi Tenggara (Sultra) akan memasuki musim hujan pada pertengahan November hingga Desember 2018.

Olehnya itu masyarakat diimbau untuk waspada terhadap kondisi cuaca pada masa peralihan, seperti, kejadian hujan tiba-tiba, angin kencang, kilat dan petir serta puting-beliung.

“Diharapkan masyarakat untuk selalu memantau informasi cuaca/iklim dari BMKG,” tulis Prakirawan Stasiun Klimatologi Ranomeeto, Nur Wiryanti Sih Antomo SSi, melalui rilisnya, Jumat 2 November 2018.

Ia menyampaikan, secara umum wilayah Sultra pada bulan November diprakirakan akan mengalami curah hujan kategori rendah hingga menengah (21-150 mm/dasarian).

Sedangkan di awal Desember 2018, kata dia, diprakirakan akan terjadi peningkatan curah hujan menjadi kategori menengah (51 150 mm/dasarian) di seluruh wilayah Sultra.

“Cakupan wilayah yang diprakirakan mengalami curah hujan menengah akan terus meluas hingga awal Desember,” tambahnya.

Menurutnya, wilayah Sultra bagian selatan pada awal November 2018 diprediksi berpeluang tinggi mengalami hujan kategori rendah (<=50 mm/dasarian), yakni di sebagian wilayah Konsel, sebagian wilayah Bombana, Muna, Mubar, Buteng, Butur, Buton, Baubau, Busel, Wakatobi, dan Konkep.

Sedangkan di wilayah Sultra bagian utara diprediksi berpeluang tinggi mengalami hujan kategori menengah (51 – 150 mm/dasarian) yakni di sebagian wilayah Kolaka, Kolut, Koltim, Konawe, dan Konut.

Sementara itu, lanjut dia, sangat kecil kemungkinan wilayah Sultra akan mengalami hujan kategori tinggi dan sangat tinggi.

Lebih jauh Nur Wiryanti mengungkapkan, berdasarkan monitoring hari tanpa hujan pada akhir Oktober lalu menunjukkan pada umumnya wilayah sultra masih mengalami hari tanpa hujan kategori menengah (11-20 hari kering) hingga sangat panjang (31-60 hari kering), sedangkan wilayah Baubau, Sorawolio, Poleang dan Batauga telah mengalami kekeringan ekstrim (>60 hari kering).

Hasil analisis curah hujan tanggal 21 s/d 31 Oktober 2018 menunjukkan bahwa seluruh wilayah Sultra mengalami curah hujan kategori rendah yakni berkisar antara 0-50 mm.

Penulis: Jumaddin Arif

Beri Komentar
Loading...

Terpopuler

Panji Kendari merupakan media online yang mengabarkan peristiwa terkini di jazirah Sulawesi Tenggara dengan mengedepankan potensi daerah, potensi wisata, dan kejadian-kejadian untuk para pembaca.

STATISTIK WEB

Facebook

To Top
error: Content is protected !!